Kelakuan Ibu-ibu yang Bener Tapi Nyebelin

Kelakuan Ibu-ibu

Ibu seringkali diidentikkan dengan simbol wanita mulia nan sempurna yang patut dihormati oleh semua orang. Mendurhakainya bisa bikin kita berubah jadi batu sampe perahu. Tapi, kita jangan sampe lupa kalo ibu juga manusia biasa, bisa aja ngelakuin kesalahan. Tugas kita untuk mengingatkan mereka jika mereka berbuat menyimpang.

Tapi yang kita bahas sekarang bukan soal jeleknya ibu-ibu, melainkan kelakuan ibu yang sebenernya udah baik dan bener, tapi di mata kita hal itu nyebelin banget. Belum ngerti? Kita ulang lagi ya…
Tapi yang kita bahas sekarang bukan soal jeleknya ibu-ibu, melainkan kelakuan ibu yang sebenernya udah baik dan bener, tapi di mata kita hal itu nyebelin banget.
Gimana? Udah ngerti? Daripada ngulang lagi mending langsung baca aja nih:

1. Naik motor/mobil lambat banget

Kebagian jalan di belakang motor atau mobil yang disetirin ibu-ibu sungguh menguji kesabaran. Kecepatan mereka para ibu-ibu kadang malah lebih lambat dari kecepatan laju gerobak es krim. Mana jalannya di tengah-tengah pula. Tapi, ya kalau dipikir-pikir mereka nggak salah juga. Naik kendaraan kan nggak baik ngebut-ngebut. Terus gimana dong? Apa harus naik odong-odong?

2. Ngomong “bakal ujan” biasanya kejadian beneran

Ini biasanya yang diomongin ibu kalo pas kita mau main keluar langit mendung dikit. Dan pas kita udah di luar, ujannya kejadian beneran. Sebel, kan? Tapi mau nyalahin siapa? Mau nyeselin apa? Nyesel gara-gara nggak nyumpel mulut ibu pas bilang mau ujan? Bisa-bisa kita nggak cuma jadi batu, tapi jadi udang di baliknya.

3. Ngambilin makan banyak banget

Biasanya kalo kita nggak juga makan gara-gara asyik sendiri, ibu tau-tau ngambilin makan. Padahal kan emang beneran lagi nggak napsu. Oke deh mau makan, tapi pas ngeliat porsi makanan yang diambilin segede bakul kan jadi ciut lagi. Kalo nggak diabisin, diceramahin. Udah, masuk-masukin aja itu nasi ke perut.

4. Jins kesayangan tiba-tiba dicuci

Kalau lo pecinta jins sejati, pasti nggak membiarkan jins andalan lo rusak keperawanannya karena dicuci. Semakin keren jins akan menjadi jika semakin lama ia tidak dicuci. Begitu bunyi hukum mamang permak lepis. Tapi ibu emang suka gitu. Tau-tau jins di gantungan udah ilang aja. Pas dicari ternyata udah digantung di tiang jemuran. Sedih banget. Semua yang telah dipertahankan selama ini, sirna begitu saja.
Udah paham kan sekarang? Ternyata ibu juga wanita yang sering bikin kita bingung sendiri. Tapi nggak semua karakter ibu sama. Ada ibu yang suka jalan-jalan dan nulisin curhatannya di sini, dan masih banyak lainnya. Jadi, setereotype sebaiknya dihilangkan. Tapi point-point di atas bersifat mutlak dan tidak dapat diganggu gugat.

You May Also Like

About the Author: Xsoal

Hello, I am Admin Xsoal.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *