15 Moment Awkward Waktu Solat Berjamaah di Masjid

Momen Sholat

Sebagai muslim yang baik, apalagi cowok, sebaiknya solatnya nggak di rumah, tapi di masjid. Namun seringkali masjid yang letaknya dekat rumah, rasanya jauuh banget walaupun azan kedengeran jelas. Males banget pokoknya. Tapi buat lo yang imannya pas-pasan, seminggu sekalilah minimal ke masjid, pas solat Jumat.
Dan sekalipun udah sampe masjid ternyata ada moment-moment yang bikin nggak khusyuk. Biasanya ini terjadi kalau iman lo cuma segede biji.
Biji zarah maksudnya.
Nih simak ya.

1. Ngeliat celengan semar

Ada aja orang di masjid yang pake celana atau sarung turun banget posisinya dari pinggang. Itu paling dicubit pahanya sekali aja langsung melorot ke bawah.
Sebenernya terserah dia juga sih mau gaya pake sarung atau celananya gimana, cuma pas duduk dan kita kebagian di belakangnya, pemandangan akan sangat terganggu karena bagian belakang sarung yang dia pake makin ketarik ke bawah dan celengan semar pun mangap. Udah, sumbangan buat kotak amal masukin ke situ aja.

2. Tunjuk-tunjukan pas jadi imam

Udah masuk masjid bareng-bareng, wudhu bareng-bareng, masa solatnya sendiri-sendiri? Kan aneh. Kalo lagi kayak gini, biasanya solat yang cuma ngabisin waktu lima menit jadi setengah jam cuma buat tunjuk-tunjukan siapa yang mau jadi imam. Pertimbangannya banyak. Mulai dari yang paling tualah, yang paling duluan disunatlah, sampe yang paling gede… ilmu agamanya.
Udah nih, setengah jam akhirnya imam ketunjuk juga.
Terus siapa yang mau komat?
Tunjuk-tunjukan lagi sampe terompet kiamat bunyi.

3. Ngajak salaman apa enggak

Abis solat udah kebiasaan orang buat salaman kanan kiri, depan belakang. Kalo di kampung-kampung, salamannya malah sampe sepuluh barisan ke belakang.
Tapi urusan salaman juga terkadang nggak sesederhana itu. Dalam satu kasus, misalnya di samping kita ada bapak-bapak tua, dia nggak nawar-nawarin salaman karena kayaknya sih nganggep anak muda yang mesti minta salaman duluan. Kita yang udah terbiasa nunggu dimintain salam mau minta segan. Kalo udah kelamaan nggak ada yang nawarin salaman juga, mending segera beranjak mundur dan pura-pura zikir.

4. Keduluan rukuk

Kadang kalau imam baca surat kepanjangan, kita jadi berhalusinasi, kekhusyukan berkurang. Apalagi kalau imam baca ayat-ayat Al Baqarah yang jarang ada yang hapal. Gejala mengantuk akan menyerang.
Peristiwa duluan rukuk sendiri biasanya terjadi di akhir-akhir solat witir. Di rakaat terakhirnya lo harus waspada karena imam nggak akan cuma baca satu surat, tapi tiga. Meleng sedikit, lo akan rukuk sendirian dan dikucilkan penduduk sekitar

5. Barisan di depan kosong

Udah terlanjur takbiratul ihram, mulai solat, eh orang di depan tiba-tiba maju. Kan sebel. Eh, tapi ntar dulu, sebenernya lo tetep boleh maju ngisi barisan depan meskipun udah dalam solat mode. Cuma seringkali orang takut orang sebelah yang pengin maju. Atau jangan-jangan orang di sebelahnya lagi, atau jangan-jangan ada orang loncat dari atap terus ngisi barisan itu, atau jangan-jangan lo gila.

6. Anak kecil main-main di depan orang solat

Ini, nih, yang ganggu banget. Banyak bapak-bapak yang kalo ke masjid suka bawa anaknya yang baca aja belum bisa. Iya, tau sih, niatnya biar anaknya tau agama dari kecil, tapi ya kalo anaknya malah lari-larian di depan orang solat, kan malah jadi ganggu.
Apalagi kalo tu anak berhenti pas di depan kita, sementara sebentar lagi sujud. Mau gimana coba? Masa tu anak kita timpa gitu aja. Tar kena panggil Kak Seto lagi.

7. Nahan kentut

Okelah kalau kentutnya pas di awal-awal rakaat solat, lah kalau itu gas maksa keluarnya waktu di rakaat terakhir. Kan nyesek banget. Ditahan nggak khusyuk, dikeluarin, orang di belakang yang nggak khusyuk. Haruskahku berlari ke hutan belok ke pantai

8. Imam salah baca surat

Imam lupa atau salah baca sebenarnya gampang ngingetinnya, tinggal bilang subhanallah, atau tepuk tangan buat makmum cewek.
Tapi kalau bacaan tajwid panjang pendeknya salah semua gimana? Kenyataan ini sungguh menyiksa sementara banyak makmum di belakangnya yang bacaannya lebih fasih daripada imam yang sekarang. Masa iya kita musti melakukan kudeta untuk menjatuhkan rezim sang imam.

9. Sajadah bau

Memberi sharing sajadah kepada orang sebelah memang sungguh mulia. Cuman ya sebaiknya perhatikan kebersihan sajadahnya terlebih dahulu. Kan kasian solatmate kita yang nggak khusyuk pas sujud karena sajadahnya bau kambing.
Untuk menghindari hal terebut, cuci sajadah secara rutin dan pastikan teman yang kamu share sajadah mendapat posisi untuk kepala sujud, bukan posisi yang biasa diinjak kaki.

10. Kunci jatuh dari kantong

Sebelum solat, sebaiknya benda-benda perintilan di kantong baju dipindahkan ke kantong celana, atau taro aja di lantai. Nggak enak aja kalau entar pas sujud, itu kunci jatuh ke bawah. Selain suaranya ganggu, hati-hati juga barangkali bentuk gantungan kuncinya aneh. Kayak yang dijual di pasar sukawati.

11. Tempel-tempelan kelingking kaki

Sebelum solat, lo mungkin pernah ngalamin, didempet-dempetin kelingking kaki lo sama orang di sebelah. Waktu lo ngejauh, kaki orang itu ngedeketin lagi sampe bersentuhan. Kerasa awkward ya.
Tapi justru itu ajaran yang bener. Ditempelin gitu supaya barisan solat bener-bener rapet. Jadi setan nggak bisa lewat. Anak kecil pecicilan tadi juga jadi susah nyelip dari belakang.

12. Dilema telunjuk waktu tahiyatul ihram

Nggak ada standard yang pasti waktu baca tahiyat di dalam hati. Jadinya kadang gerakan orang waktu solat beda-beda, ada yang cepet ada yang lambat. Nah solat berjamaah menyeragamkan itu semua.
Makanya waktu tahiyat akhir, kecepatan nunjuk jari telunjuk orang berbeda-beda. Nah kalo orang bacanya cepet, bisa aja dia nunjuk cepet, begitu juga sebaliknya. Nggak enaknya kalau kecepetan, disangka bacanya cepet-cepet, trus kalo kelambatan, bisa-bisa pas imam salam, kita baru nunjuk, kan malu.

13. Kepikiran hal jorok

Ini juga terjadi kalau imam baca surat panjang yang ngga kita hapal. Pikiran jadi melayang-layang ke mana-mana. Mulai mikirin utang, mantan, sampe ke hal-hal jorok kayak… WC di kamar yang belum disikat. Aneh aja lagi di tempat suci, masa kepikrian hal yang jorok. Ini bukti kalau iman kita masih lemas, eh, lemah.

14. Mau keluar duluan tapi nggak enak

Sebaiknya setelah salam, luangkan waktu untuk berdoa dan berzikir. Cuma terkadang kecepatan berdoa dan berzikir kita sungguh tinggi. Jadi pas udah bilang amin, orang-orang di masjid masih belum ada yang berdiri, mana posisi di depan banget lagi. Kan nggak enak ngelangkahin orang di belakang.

15. Salah itung rokaat

Salah itung gini sering kejadian waktu tarawih. Banyaknya rakaat dan versi pemotongan dari tiap masjid suka beda-beda dan ini kadang megecoh. Orang harusnya tahiyat akhir, eh kita berdiri lagi. Trus duduk lagi deh. Malu banget, apalagi kalo gebetan di barisan cewek ngeliat. Maluuu.
Jadi sebenarnya halangan untuk ke masjid nggak hanya waktu di jalan aja. Waktu udah sampe pun banyak tantangan yang menjebak, dan kita sebagai muslim taat jangan mudah terkecoh. Good luck!

You May Also Like

About the Author: Xsoal

Hello, I am Admin Xsoal.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *